Makanan Bagi Otak untuk Membantu Anda Berkonsentrasi

Ginseng, Ikan, Buah Berry, atau Kafein?\r\nJika Anda mendengarkan kabar angin tentang makanan dan suplemen diet, maka Anda akan percaya bahwa mereka dapat melakukan semuanya, mulai dari mempertajam fokus dan konsentrasi, meningkatkan memori, rentang waktu perhatian, dan fungsi otak.\r\nTapi apakah mereka benar-benar bekerja? Tidak dapat disangkal bahwa dengan bertambah usia secara kronologis, maka usia tubuh kita juga semakin bertambah bersama-sama. Kabar baiknya adalah bahwa Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk menjaga otak tetap sehat, jika Anda menambahkan makanan dan minuman “pintar” makanan ke dalam pola makan Anda.

\r\n\r\n

Kafein Dapat Membuat Anda Lebih Waspada\r\nTidak ada makanan yang dengan ajaib meningkatkan IQ atau membuat Anda lebih pintar. Namun zat tertentu, seperti kafein, dapat memberikan energi dan membantu Anda fokus dan berkonsentrasi. Ditemukan di kopi, cokelat, minuman energi, dan beberapa obat-obatan, kafein memberikan Anda efek untuk tetap “terjaga”, walapun efeknya hanya jangka pendek. Dan jika lebih sering, maka efeknya berkurang. Konsumsi kafein berlebihan dapat membuat Anda gelisah dan tidak nyaman.

\r\n

Gula Bisa Meningkatkan Kewaspadaan\r\nGula adalah sumber pilihan bahan bakar otak Anda. Gula disini bukan gula meja, tapi glukosa, yang dimetabolisme tubuh Anda dari gula dan karbohidrat yang Anda makan. Itulah mengapa segelas minuman dari sesuatu yang manis, dapat menawarkan dorongan jangka pendek ke memori, proses berpikir, dan kemampuan mental seseorang.\r\nNamun jika dikonsumsi terlalu banyak, dapat membuat memori terganggu dan bagian lagi dari tubuh Anda. Gunakan gula secukupnya, tanpa berlebihan, sehingga dapat meningkatkan memori Anda.

\r\n

Sarapan Pagi untuk Bahan Bakar Otak Anda\r\nTergoda untuk melewati sarapan pagi? Penelitian telah menemukan bahwa sarapan pagi dapat meningkatkan memori jangka pendek dan perhatian. Siswa yang sarapan pagi cenderung berperforma lebih baik secara signifikan dibandingkan mereka yang tidak. Makanan yang ada di bagian teratas daftar bahan bakar otak oleh peneliti yaitu biji-bijian berserat tinggi, susu, dan buah. Hanya saja, jangan sampai makan berlebihan; peneliti juga menemukan sarapan berkalori tinggi tampaknya menghambat daya konsentrasi.

\r\n

Ikan Merupakan Makanan Otak\r\nSebuah sumber protein yang terkait yang memiliki dorongan besar bagi otak adalah ikan. Ikan kaya asam lemak omega 3, yang penting untuk fungsi dan perkembangan otak. Lemak sehat ini memiliki kekuatan otak yang luar biasa, seperti: diet asam lemak omega 3 tinggi dikaitkan dengan tingkat demensia dan resiko stroke lebih rendah, penurunan mental lebih lambat, dan mungkin memainkan peran penting dalam meningkatkan memori, terutama seiring bertambahnya usia.

\r\n

Untuk kesehatan otak dan jantung, makan dua porsi ikan setiap minggu.

\r\n

Tambahkan Dosis Harian Kacang dan Cokelat\r\nKacang-kacangan dan biji-bijian merupakan sumber antioksidan vitamin E, yang berhubungan dengan penurunan kognitif yang lebih rendah seiring bertambahnya usia Anda. Coklat hitam juga memiliki sifat antioksidan yang kuat, dan mengandung stimulan alami seperti kafein, yang dapat meningkatkan fokus dan konsentrasi.

\r\n

Nikmati kacang dan cokelat gelap hingga satu ons sehari untuk memberikan semua manfaat yang Anda butuhkan tanpa kelebihan kalori, lemak, atau gula.

\r\n

Tambahkan Alpukat dan Biji-bijian Utuh\r\nSetiap organ dalam tubuh tergantung pada aliran darah, terutama jantung dan otak. Makan makanan yang tinggi diet dalam biji-bijian dan buah-buahan seperti alpukat dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan menurunkan kolesterol jahat. Hal ini juga berarti mengurangi risiko penumpukan plak dan meningkatkan aliran darah, menawarkan cara sederhana yang lezat untuk menjalankan sel-sel otak.

\r\n

Biji-bijian, seperti popcorn dan gandum, juga memberikan kontribusi serat dan vitamin E. Meskipun alpukat memiliki lemak, namun lemaknya merupakan lemak yang baik bagi kesehatan Anda, yaitu lemak tak jenuh tunggal yang memberikan kontribusi terhadap aliran darah yang sehat.

\r\n

Buah Blueberry Sangat Bergizi\r\nPenelitian pada hewan menunjukkan bahwa blueberry dapat membantu melindungi otak dari kerusakan akibat radikal bebas dan mungkin mengurangi efek kondisi yang berkaitan dengan usia seperti penyakit Alzheimer atau demensia. Studi juga menunjukkan bahwa pola makan yang kaya blueberry, secara signifikan meningkatkan baik pembelajaran dan fungsi otot pada penuaan tikus, yang membuat mereka secara mental setara dengan tikus yang jauh lebih muda.

\r\n

Manfaat dari Diet Sehat\r\nIni mungkin terdengar klise tapi hal ini benar: Jika pola makan Anda kurang memiliki nutrisi-nutrisi yang penting, maka hal tersebut dapat menurunkan kemampuan Anda untuk berkonsentrasi. Makan terlalu banyak atau terlalu sedikit juga dapat mengganggu kemampuan Anda untuk fokus. Makanan berat dapat membuat Anda merasa lesu, sementara kalori terlalu sedikit dapat mengakibatkan gangguan rasa lapar.

\r\n

Manfaat bagi otak Anda: Upayakan untuk pola makan seimbang, berisi berbagai macam makanan sehat dan lengkap.

\r\n

Vitamin, Mineral, dan Suplemen?\r\nRak-rak toko terisi dengan suplemen yang mengklaim dapat meningkatkan kesehatan. Meskipun banyak laporan cukup menjanjikan mengenai suplemen yang meningkatkan kekuatan otak seperti vitamin B, C, E, beta-karoten, dan magnesium, namun suplemen hanya berguna bagi orang yang pola makannya kurang dalam nutrisi tertentu.

\r\n

Para peneliti optimis tentang ginseng, ginkgo, dan vitamin, mineral, dan kombinasi herbal dan dampaknya pada otak.

\r\n

Periksakan dengan dokter Anda.

\r\n

Bersiap-siap untuk Hari Besar\r\nIngin meningkatkan kemampuan Anda untuk berkonsentrasi? Mulailah dengan makan jus buah 100%, roti bagel gandum dengan salmon, dan secangkir kopi. Selain makan makanan yang seimbang, para ahli juga menyarankan:

\r\n\r\n

    \r\n
  • Dapatkan tidur malam yang baik.
  • \r\n

  • Tetap terhidrasi.
  • \r\n

  • Latihan untuk membantu mempertajam pikiran.
  • \r\n

  • Bermeditasi untuk berpikir jernih dan rileks.
  • \r\n

\r\n

Sumber Berita: WebMD

Komentar

  • (will not be published)