Pemicu Alergi

Ada banyak macam pemicu alergi. Pemicu alergi yang paling umum antara lain serbuk sari, tungau debu, jamur, bulu binatang, sengatan serangga, karet, serta makanan dan obat-obatan tertentu. Jika Anda memiliki alergi, gejala reaksi dapat berkisar dari iritasi mata ringan dan hidung tersumbat sampai reaksi yang lebih parah  yaitu menyebabkan pembengkakan dan sulit bernafas.

Jika Anda memiliki asma, kontak dengan reaksi zat pemicu alergi dapat memperburuk gejala asma Anda, walaupun masih ada langkah yang dapat diambil untuk mencegah dan mengobati serangan alergi ketika reaksi terjadi.

Alergi Serbuk Sari
Paparan terhadap serbuk sari dapat memicu demam atau alergi musiman. Gejala meliputi bersin, pilek, hidung tersumbat dan gatal, mata berair. Perawatan/pengobatannya dapat berupa obat generik, dan resep obat antihistamin. Resep obat antihistamin contohnya:  1. Benadryl, atau Allegra; 2. Obat dekongestan oral, misal Sudafed; 3. Obat dekongestan hidung, misal Afrin; 4. Semprotan steroid hidung, misal: flutikason generik; 5. obat-obatan yang menggabungkan antihistamin dan dekongestan seperti Allegra-D; dan dapat juga  dijadikan pilihan yaitu 6. Suntikan alergi, yang disebut juga dengan imunoterapi.

Untuk mencegah gejala reaksi alergi serbuk sari dapat dilakukan dengan tinggal di dalam rumah pada hari-hari berangin atau ketika jumlah serbuk sari tinggi, tutup jendela, menggunakan AC.

Alergi Kutu Debu.
Tungau debu adalah organisme mikroskopis yang hidup di debu rumah. Gejala alergi tungau debu mirip dengan alergi serbuk sari, tetapi sering terjadi sepanjang tahun, bukan hanya musiman. Pengobatannya mungkin termasuk obat-obatan seperti antihistamin, dekongestan, atau semprotan hidung.

Beberapa hal yang dapat membantu mencegah alergi tungau debu yaitu dengan: 1.menempatkan pelindung tungau debu pada kasur, bantal, dan box spring; 2.menggunakan bantal hypoallergenic, 3. mencuci seprei secara mingguan dengan air panas, dan 4. menjaga semua area rumah, terutama kamar tidur, bebas debu dari benda-benda yang dapat mengumpulkan debu seperti boneka hewan, tirai, dan karpet. Kelembaban harus dijaga di bawah 45%.

Alergi Jamur
Jamur adalah parasit mikroskopis dengan spora yang melayang di udara seperti serbuk sari. Jamur dapat menjadi pemicu alergi yang umum dan dapat ditemukan di tempat yang lembab seperti kamar mandi atau ruang bawah tanah, rumput, tumpukan daun, jerami, dan mulsa atau di bawah jamur. Gejala alergi jamur dapat terjadi musiman, terutama di musim panas dan gugur, atau sepanjang tahun jika jamur adalah di rumah Anda. Gejala-gejala alergi mirip dengan alergi serbuk sari dan debu tungau, yaitu bersin, hidung tersumbat, mata gatal dan berair, pilek, dan batuk. Perawatan yang dilakukan termasuk menghindari dan menghilangkan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap pertumbuhan jamur. Obat dan terapi yang sama dengan alergi tungau debu dan alergi serbuk sari dapat digunakan untuk mengatasi alergi jamur.

Beberapa hal yang dapat membantu mencegah alergi jamur yaitu dengan: 1.menghindari kegiatan yang memicu gejala, seperti membersihkan tanaman; 2.menggunakan masker saat membersihkan tanaman jika Anda alergi; 3. Jaga jendela dan pintu tertutup; 4.pastikan tempat lembab di rumah, seperti ruang bawah tanah dan kamar mandi, memiliki ventilasi yang baik; 5.Cari kerusakan atau kebocoran yang terjadi dan perbaiki; 6. Jumlah tanaman dalam rumah dibuat sedikit karena tanah dari tanaman tersebut dapat menjadi tempat berkembang biak jamur.

Alergi Bulu Binatang dan Kecoa
Sekresi protein oleh kelenjar minyak di kulit binatang, serta protein yang ada dalam air liur binatang, dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang. Alergi terhadap hewan dapat membutuhkan waktu dua  tahun lebih untuk berkembang dan gejalanya mungkin tidak mereda sampai beberapa bulan putus kontak dengan binatang pemicunya. Gejala reaksi meliputi bersin, hidung tersumbat, mata gatal dan berair. Pengobatannya dengan menghindari paparan terhadap binatang yang menjadi pemicu alergi Anda jika memungkinkan. Obat-obatan yang dapat membantu seperti antihistamin, dekongestan, steroid hidung dan lain-lain. Imunoterapi mungkin dianjurkan jika gejala alergi Anda kronis.

Kecoa dapat menyebabkan gejala reaksi yang sama. Pengobatan yang dilakukan juga sama.

Beberapa hal yang dapat membantu mencegah alergi terhadap bulu binatang peliharaan yaitu dengan mengeluarkan binatang peliharaan dari rumah, atau setidaknya dari kamar tidur. Jauhkan binatang peliharaan dari perabotan berlapis kain dan mencuci mingguan hewan peliharaan. Sedangkan untuk pencegahan alergi kecoa dilakukan dengan menjaga sampah dalam wadah tertutup dan selalu membuang keluar sampah secara teratur.

Alergi Sengatan Serangga
Setiap orang yang mendapat sengatan serangga akan mengalami rasa sakit, bengkak, dan kemerahan di sekitar lokasi sengatan. Namun, orang yang alergi terhadap sengatan serangga dapat mengalami reaksi alergi yang parah, bahkan dapat mengancam jiwa. Gejala alergi sengatan serangga termasuk pembengkakan yang meluas luas dan kemerahan akibat sengatan atau gigitan serangga yang dapat berlangsung selama seminggu atau lebih, mual, kelelahan, dan demam ringan. Pada beberapa kejadian langka, sengatan serangga dapat menyebabkan reaksi alergi seluruh tubuh yang disebut anafilaksis. Gejala anafilaksis mungkin termasuk kesulitan bernapas, gatal-gatal, bengkak pada tenggorokan, wajah atau mulut, mengi atau kesulitan menelan, gelisah dan cemas, nadi cepat, pusing, atau tekanan darah menurun tajam. Bagi orang yang sangat alergi terhadap sengatan serangga, maka obat epinefrin harus diberikan segera setelah disengat untuk mencegah agar reaksi alergi tidak mengancam jiwa.

Minimalkan paparan serangga dengan tidak mengenakan pakaian berwarna cerah dan kosmetik beraroma serta siapkan insektisida, memakai sepatu ketika di luar ruangan, dan menghindari bak sampah. Jika Anda tersengat, coba secara hati-hati melepas alat sengatan serangga. Jika Anda ada risiko anafilaksis, segera suntikan epinefrin dan telepon nomor darurat. Antihistamin oral, seperti Benadryl, dapat diambil untuk mengurangi gatal-gatal, bengkak, dan juga dapat gunakan pereda nyeri serta kompres dengan es untuk mematikan rasa nyeri akibat sengatan. Langkah-langkah ini tidak menggantikan epinefrin dalam kasus anafilaksis, meskipun langkah diatas dapat digunakan sebagai pembantu selain epinefrin. Kadang-kadang obat-obatan kortikosteroid digunakan untuk mengurangi pembengkakan dan peradangan.

Karena kontak dengan pemicu kebanyakan karena kecelakaan dan tidak selalu dapat diperkirakan atau dicegah, maka suntikan alergi adalah pengobatan yang dianjurkan untuk orang dengan alergi sengatan serangga. Pengobatan ini dapat membantu mencegah anafilaksis karena sengatan serangga di masa depan.

Serangga yang dapat menyebabkan reaksi alergi yaitu berbagai macam lebah, semut api, yellow jacket, lebah, dan tawon.

Alergi Karet
Sarung tangan karet merupakan produk pemicu paling umum untuk orang dengan alergi karet. Akan tetapi alergi karet juga dapat dipicu oleh karet pada kondom dan alat kesehatan tertentu. Gejala dari alergi karet termasuk ruam kulit, mata berair dan iritasi, hidung meler, bersin, batuk, mengi, sesak napas, dan gatal pada kulit atau hidung. Reaksi alergi terhadap karet dapat berkisar dari kulit kemerahan dan gatal-gatal sampai dengan reaksi yang lebih serius disebut anafilaksis, dimana dapat menyebabkan kesulitan bernapas, gatal-gatal, dan masalah gastrointestinal mendadak.

Pengobatannya meliputi buang dan hindari produk karet. Untuk meringankan gejala alergi, antihistamin atau epinefrin dapat diberikan. Jika Anda memiliki alergi karet, sangat penting bagi Anda untuk memakai gelang Peringatan Medis dan membawa perangkat epinephrine darurat setiap saat. Untuk mencegah reaksi alergi karet, individu yang sensitif sebaiknya menghindari produk yang mengandung karet.

Alergi Makanan
Susu, ikan dan kerang, kacang-kacangan, gandum, dan telur adalah salah satu makanan umum yang dapat menyebabkan alergi. Reaksi alergi makanan biasanya terjadi dalam beberapa menit setelah makan makanan pemicu alergi. Gejala reaksi alergi dapat termasuk asma, gatal-gatal, muntah, diare, dan pembengkakan signifikan di daerah sekitar mulut. Pengobatan terbaik adalah menghindari sama sekali makanan yang menjadi pemicu alergi, dan jika terkena, maka dianjurkan pengobatan dengan antihistamin atau steroid. Dalam situasi yang membahayakan jiwa, suntikan epinefrin diperlukan untuk membalikkan gejala reaksi.

Alergi Obat
Beberapa orang mengembangkan alergi terhadap obat tertentu, seperti penisilin atau aspirin. Gejala bervariasi dari ringan sampai mengancam nyawa dan dapat termasuk ruam kulit atau gatal-gatal, gatal di mata, hambatan di paru, dan pembengkakan di mulut dan tenggorokan. Pengobatan terbaik terhadap alergi obat adalah untuk menghindari sama sekali obat yang menjadi pemicu alergi, namun, bila terkena, dianjurkan pengobatan dengan antihistamin atau steroid. Untuk batuk dan paru-paru yang terhambat, obat bronkodilator mungkin diresepkan untuk melebarkan saluran udara. Untuk gejala yang lebih serius epinefrin mungkin diperlukan.

Sumber Berita: WebMD

11 Komentar untuk “Pemicu Alergi”

  1. Fika

    Saya mau bertanya, saya sudah 2 minggu mengalami gatal-gatal di tangan, dan paling parah di punggung ,, bentol merah dan hitam2 , semenjak alergi saya sering susah tidur. Saya sudah berobat ke dokter tapi alhasil gatal di badan saya semakin parah .. Terima kasih sebelumnya

    Reply
    • admin

      Dear Fika,

      Selamat Sore.
      Kalau gatalnya memang akibat alergi, maka harus dicari penyebab/pemicu alerginya serta upayakan untuk menghilangkan atau menghindari pemicu tersebut. Contoh jika pemicunya udara dingin, maka gunakan jaket atau hindari udara dingin.
      Namun gatal juga bisa akibat penyakit lain, salah satu ialah kencing manis / Diabetes Mellitus.
      Karena itu kami sarankan sebaiknya cek ke Laboratorium dan periksakan kembali ke dokter untuk evaluasi lebih lanjut.

      Salam Sehat Selalu
      Tim Dokita.

      Reply
  2. Erwin

    Dok bagaimana cara mengatasi alergi yang sudah menyebari?
    Masalahnya bintik bintik berair seperti ini seperti cacar dan sudah menyebar ke seluruh tubuh saya hingga muka
    Saya sudah minum obat dan ke dokter tapi masih seperti ini dok
    Ini gara” saya abis mandi di kolam renang dok dan saya alergi terhadap kaporit
    Jadi bagaimana solusinya agar gatal” dan bintik” air seperti cacarnya bisa cepat hilang dok?

    Reply
    • admin

      Selamat Sore,

      Terima kasih sudah mengunjungi Dokita.
      Kalau yakin alergennya kaporit, maka harus dihindari agar tidak kambuh. Kalau sudah terpicu alerginya, maka perlu minum obat anti alergi antara lain Incidal OD dan harus dibawah pemantauan dokter.
      Kalau tetap tak nyaman, kami sarankan segera periksa ke dokter untuk evaluasi dan mendapatkan tindakan penanganan yang akurat.

      Salam Sehat Selalu,

      Tim Dokita.
      Jangan lupa untuk berbelanja sehat di store kami http://www.dokita.co/store

      Reply

Komentar

  • (will not be published)

 

E-Klinik E-Klinik