Sakit Kepala atau Migrain pada Anak Anda

Anak-anak juga mengalami sakit kepala dan migrain. Banyak penderita sakit kepala pada orang dewasa, mulai mengalami sakit kepala pada masa anak-anak, bahkan 20% dari penderita sakit kepala dewasa mengatakan sakit kepala mereka dimulai sebelum usia 10 tahun, dan 50% melaporkan sakit kepala mereka dimulai sebelum usia 20 tahun.

Seberapa Umum Sakit Kepala pada Anak dan Remaja?

Sakit kepala sangat umum pada anak-anak dan remaja. Dalam sebuah penelitian, 56% anak laki-laki dan 74% anak perempuan yang berusia antara 12 dan 17 tahun, pernah mengalami sakit kepala dalam bulan-bulan terakhir. Pada usia 15 tahun, 5% dari semua anak dan remaja pernah mengalami migrain dan 15% pernah mengalami sakit kepala karena tegang.

Banyak orang tua khawatir bahwa sakit kepala anak mereka adalah tanda dari tumor otak atau kondisi medis yang serius, akan tetapi kebanyakan sakit kepala pada anak-anak dan remaja adalah bukan hasil dari penyakit yang serius.

Jenis apa dari Sakit Kepala Apakah Anak dan Remaja Dapatkan?

Anak-anak mendapatkan jenis sakit kepala yang sama seperti pada orang dewasa, termasuk: sakit kepala karena tegang, migrain, dan sakit kepala sinus.

Apa Penyebab Sakit kepala pada Anak dan Remaja?

Anak-anak mengalami sakit kepala dengan banyak alasan yang sama seperti pada orang dewasa mengalami sakit kepala. Tetapi, kebanyakan sakit kepala pada anak-anak biasanya karena penyakit, infeksi, dingin, atau demam. Kondisi lain yang dapat menyebabkan sakit kepala termasuk sinusitis (radang sinus), faringitis (radang atau infeksi tenggorokan), atau otitis (infeksi telinga).

Penyebab pasti dari migrain tidak diketahui, meskipun sakit kepala terkait dengan perubahan di otak serta penyebab genetik. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan percaya bahwa migrain terkait dengan perluasan (dilatasi) dan konstriksi (penyempitan) pembuluh darah di permukaan otak. Namun, sekarang ini percaya bahwa migrain disebabkan oleh kelainan yang diwariskan di daerah tertentu di otak.

Sebagian besar anak dan remaja (90%) yang memiliki migrain, memiliki anggota keluarga lain yang memiliki migrain. Ketika kedua orang tua memiliki riwayat migrain, maka ada kemungkinan 70% bahwa anaknya juga akan memiliki migrain. Jika hanya satu orangtua memiliki riwayat migrain, risikonya turun menjadi 25% -50%. Anak-anak dan remaja dengan migrain juga dapat mewarisi kecenderungan untuk terpengaruh oleh pemicu migrain tertentu, seperti kelelahan, cahaya terang, dan perubahan cuaca.

Beberapa pemicu migrain antaral lain: stres, kecemasan, depresi, perubahan rutinitas atau pola tidur, cahaya terang, suara keras, atau makanan tertentu, aditif makanan, dan minuman. Terlalu banyak aktivitas fisik atau terlalu banyak sinar matahari juga dapat memicu migrain pada beberapa anak atau remaja.

Penyebab umum dari sakit kepala karena tegang yaitu berjuang untuk nilai akademik serta stres emosional yang berhubungan dengan keluarga, sekolah, atau teman. Penyebab lain dari sakit kepala ini meliputi kelelahan mata dan leher atau punggung tegang karena sikap tubuh yang buruk. Depresi juga dapat menjadi alasan anak Anda mengalami sakit kepala ini.

Ketika sakit kepala karena tegang memburuk dari waktu ke waktu dan terjadi bersamaan dengan gejala neurologis lainnya seperti kehilangan pandangan, masalah dalam berbicara, atau kelemahan otot, maka tanda-tanda tersebut dapat menjadi tanda dari masalah yang lebih serius, seperti:

  • Hidrosefalus (penumpukan abnormal dari cairan di otak)
  • Infeksi otak meliputi:
    • Meningitis (infeksi atau peradangan dari membran yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang)
    • Ensefalitis (radang otak)
    • Abses
  • Perdarahan (perdarahan di dalam otak)
  • Tumor
  • Gumpalan darah
  • Trauma kepala

Jika Anda mencurigai salah satu kondisi yang tercantum di atas, segera bawa anak Anda ke dokter untuk diperiksa.

Bagaimana Sakit kepala Diperiksa dan Didiagnosis pada Anak dan Remaja?

Kabar baik bagi pediatrik (dokter anak) dan remaja penderita sakit kepala, bahwa setelah dibuat diagnosis sakit kepala yang benar, maka rencana pengobatan yang efektif dapat dimulai.

Jika anak Anda memiliki gejala sakit kepala, langkah pertama adalah membawa anak Anda ke dokter. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap dan melakukan evaluasi sakit kepala. Selama evaluasi sakit kepala, sejarah sakit kepala anak Anda dan deskripsi dari sakit kepala akan dievaluasi. Anda dan anak Anda akan diminta untuk menggambarkan gejala dan karakteristik sakit kepala selengkap mungkin.

Evaluasi sakit kepala mungkin termasuk pindai CT atau MRI, jika diduga ada gangguan struktural dari sistem saraf pusat. Kedua tes ini menghasilkan gambar penampang dari otak yang dapat mengungkapkan daerah abnormal atau daerah permasalahannya.

Jika gejala sakit kepala anak Anda menjadi lebih buruk atau menjadi lebih sering walaupun sudah menjalani pengobatan, maka segera tanya dokter anak Anda untuk rujukan ke dokter spesialis. Anak-anak harus dirujuk ke ahli saraf anak, dan remaja harus dirujuk ke spesialis sakit kepala. Dokter anak Anda seharusnya bisa memberikan nama-nama spesialis sakit kepala.

Bagaimana Sakit kepala Diobati pada Anak-anak dan Remaja?

Dokter Anda mungkin menyarankan jenis pengobatan sakit kepala yang berbeda. Anda harus menetapkan kerangka waktu yang wajar dengan dokter Anda untuk mengevaluasi gejala sakit kepala anak Anda.

Perawatan yang tepat tergantung pada beberapa faktor yaitu: jenis dan frekuensi sakit kepala, penyebabnya dan usia anak. Pengobatan mungkin termasuk pendidikan, manajemen stres, biofeedback dan obat-obatan.

  • Pendidikan Sakit kepala yaitu mengidentifikasi dan mencatat apa yang menjadi pemicu sakit kepala anak Anda, misal kurang tidur, makan tidak teratur, makan makanan tertentu atau bahan tambahan tertentu, kafein, lingkungan, atau stres. Membantu anak Anda membuat catatan harian sakit kepala dapat membantu Anda dan anak Anda merekam informasi ini. Menghindari pemicu sakit kepala merupakan langkah penting dalam keberhasilan mengobati sakit kepala.
  • Manajemen stres: Untuk berhasil mengobati sakit kepala karena tegang, maka penting bagi anak-anak dan orang tua untuk mengidentifikasi apa yang menyebabkan atau menjadi pemicu sakit kepala, sehingga mereka dapat belajar cara untuk mengatasi atau menghilangkan kegiatan atau peristiwa yang stres.
  • Biofeedback: peralatan Biofeedback meliputi sensor yang terhubung ke tubuh untuk memantau tanggapan paksa fisik anak Anda untuk sakit kepala, misalnya bernapas, denyut nadi, denyut jantung, suhu, ketegangan otot, dan aktivitas otak. Dengan belajar mengenali reaksi fisik tersebut dan bagaimana tubuh merespon dalam keadaan stres, maka biofeedback dapat membantu anak Anda belajar bagaimana untuk melepaskan dan mengontrol ketegangan yang menyebabkan sakit kepala.
  • Obat-obatan: Ada tiga kategori obat sakit kepala bagi anak yaitu: obat pereda gejala dan obat abortif dan obat pencegah. Banyak obat yang dipakai untuk mengobati sakit kepala dewasa, digunakan dengan dosis yang lebih kecil untuk mengobati sakit kepala pada anak-anak dan remaja. Akan tetapi, aspirin tidak boleh digunakan untuk mengobati sakit kepala pada anak di bawah usia 15 tahun. Aspirin dapat menyebabkan sindrom Reye, yaitu sindrom yang jarang dan fatal bagi anak-anak.

Apa Yang Terjadi Setelah Anak Memulai Pengobatan Sakit kepala?

Ketika dokter anak Anda memulai program pengobatan sakit kepala, catat hasilnya dengan menggunakan buku harian sakit kepala, dan juga catat bagaimana program pengobatan bekerja. Penuhi jadwal temu janji anak dengan dokter sehingga dokter anak Anda dapat memantau kemajuan dan membuat perubahan dalam program pengobatan jika diperlukan.

Apakah Anak-anak Mengatasi Sakit kepala?

Sakit kepala dapat membaik seiring anak Anda bertambah dewasa. Sakit kepala mungkin hilang dan kemudian kembali di masa mendatang. Setelah mencapai Sekolah Menengah Pertama, banyak anak laki-laki yang memiliki migrain dapat mengatasinya, akan tetapi pada anak perempuan, frekuensi migrain meningkat seiring usia karena perubahan hormon. Remaja putri memiliki risiko tiga kali lebih mungkin terjadi serangan migrain dibandingkan dengan remaja laki-laki.

 

E-Klinik E-Klinik